20 December 2015

Unik,Kucing Ini Lebih Pantas Jadi Walikota,Pecundangi 6 Kandidat Lainya


Penduduk kota Barnaul di Siberia, Rusia, mempertahankan sikap mereka untuk mengangkat seekor kucing jenis Scottish Foldras yang bernama Barsik untuk menjadi walikota baru mereka.

Menurut sebuah jajak pendapat tak resmi di halaman jejaring sosial media lokal yang populer di Rusia, Altai Online, kucing berusia 18 bulan tersebut memenangkan 91% suara dari 5.400 pemilih. Ia mempecundangi enam rival manusianya.

Kampanye lain juga dilakukan dengan menambah jumlah billboard di pusat kota yang bertuliskan, "Hanya 'tikus' yang tidak memilih Barsik!" beserta gambar kandidat kucing di sebelahnya.

Mengutip National Geographic, meski memenangkan jajak pendapat, Barsik tidak dapat terpilih sebagai walikota. Bukan hanya karena ia adalah seekor kucing, akan tetapi karena peraturan mengharuskan walikota akan ditunjuk oleh gubernur daerah, Alexander Karlin dan Dewan Kota.


Ini terlalu buruk, karena sekitar 700 ribu penduduk Barnaul tampaknya punya alasan kuat untuk tidak mempercayai pemimpin manusia.

Mantan walikota Barnaul sebelumnya, Igor Savintsev, memimpin kota sejak tahun 2010, hingga akhirnya ia mengundurkan diri Agustus lalu setelah muncul tuduhan telah menyalahgunakan wewenang.

Savintsev diketahui telah menjual tanah milik pemerintah kota kepada organisasi yang berafiliasi dengan anggota keluarganya. Koran Inggris juga mengabarkan bahwa putra Savintsev, Maxim, tengah menunggu persidangan atas penipuan dan tuduhan penggelapan uang setelah melarikan diri ke Thailand.

Jelas dari komentar pada jajak pendapat Altai Online, bahwa orang-orang Barnaul sudah muak terhadap pemimpin manusia.


Barnaul bukanlah kota pertama yang menginginkan hewan sebagai pemimpin mereka. Lebih dari satu dekade lalu, seekor kucing bernama Stubbs terpilih sebagai Walikota Talkeetna, sebuah kota di Alaska. Stubbs mengukir kesuksesannya dengan menjadikan kota tersebut menjadi kota pariwisata.

Tak hanya kucing, seekor kambing bernama Clay Henry juga pernah memimpin sebuah kota di Texas, Lajitas. Clay Henry mati pada 1992, setelah itu ia digantikan oleh dua kambing lainnya, yakni Clay Henry II dan Clay Henry III.(inilah.com)

Load disqus comments

0 komentar